Home / Dunia

Rabu, 13 Maret 2024 - 22:41 WIB

Resmi! Trump Vs Biden Jilid 2 di Pilpres AS

Foto: Foto/ Kolase Pilpres AS

Foto: Foto/ Kolase Pilpres AS

Linkka Media – Donald Trump dari Partai Republik dan Joe Biden dari Partai Demokrat dipastikan kembali bertarung dalam pemilihan presiden (pilpres) Amerika Serikat (AS) tahun ini. Ini merupakan pilpres kedua Trump versus Biden.

Pada Selasa (12/3/2024) malam waktu setempat, Biden mendapatkan nominasi dari Partai Demokrat, disusul oleh Trump yang juga meraih nominasi presiden dari Partai Republik.

Dalam sebuah unggahan di platform media sosial X, Biden merayakan statusnya sebagai calon presiden dari partainya. Ia menyebutnya sebagai “waktu untuk memilih” dalam sebuah video kampanye baru.

“Hari ini adalah saatnya, seruan untuk bertindak,” kata Biden dalam sulih suara, seperti dikutip CNN International.

“Dengan suara Anda, dengan kekuatan Anda, dengan suara Anda – pada bulan November mendatang, kami akan memberikan suara dalam jumlah besar, dan kami dapat melakukannya, kami memiliki kekuatan untuk melakukannya. Apakah kamu siap? Apakah Anda siap membela demokrasi? Apakah Anda siap untuk melindungi kebebasan kita? Apakah Anda siap untuk memenangkan pemilu ini?”

Tim kampanye Trump juga mengunggah video X dari mantan presiden tersebut, tak lama setelah dia meraih nominasi.

“Ini adalah hari kemenangan yang luar biasa. Minggu lalu adalah sesuatu yang sangat istimewa – Super Tuesday – namun sekarang kita harus kembali bekerja karena kita mempunyai presiden terburuk dalam sejarah negara ini. Namanya Joe Biden, terkadang disebut sebagai Joe Biden yang bengkok, dan dia harus dikalahkan,” kata Trump dalam video tersebut.

Pertandingan ulang Trump versus Biden secara umum diperkirakan akan mencerminkan kampanye tahun 2020.

Yang membedakan hanya Trump akan mencalonkan diri saat tersandung 91 tuduhan kejahatan, termasuk rencananya untuk membalikkan kekalahannya dalam pemilu tahun 2020; memainkan peran utama dalam pemberontakan 6 Januari 2021 di US Capitol; secara ilegal mengambil dokumen rahasia dari Gedung Putih; dan menutupi pembayaran uang tutup mulut kepada bintang film dewasa menjelang pemilu 2016.

Sementara itu, Biden sejauh ini menjalankan kampanye yang serupa dengan tahun 2020, di mana ia menarik kekhawatiran atas perilaku otoriter Trump dan perekonomian yang tidak terlalu besar.

Meskipun hanya ada sedikit drama yang tersisa mengenai hasilnya, pemilihan pendahuluan di Georgia akan memberikan kesempatan bagi kedua kandidat untuk menguji diri menjelang pilpres pada November mendatang.

Biden memenangkan negara bagian tersebut dengan selisih kurang dari 12.000 suara pada tahun 2020. Ia menjadi kandidat presiden dari Partai Demokrat pertama yang memenangkan Georgia sejak Bill Clinton pada tahun 1992.

Kekalahan Trump di wilayah tersebut memicu serangkaian dugaan upaya, yang dilakukan olehnya dan sekutunya, untuk menumbangkan hasil pemilu. Upaya-upaya tersebut kini terbungkus dalam dakwaan konspirasi luas yang akan diadili di Fulton County, rumah bagi sebagian besar wilayah Atlanta.[CNN/cnbcindonesia.com]

Share :

Baca Juga

Dunia

Akankah Kembalinya Wajib Militer Lindungi Eropa?

Dunia

Kamp Pengungsi Khan Younis Dibantai Israel, 71 Orang Tewas

Agama

Dua Jemaah Haji Aceh Meninggal Dunia di Arab Saudi

Dunia

Keir Starmer Resmi Dilantik Jadi PM Baru Inggris

Dunia

Terungkap! AS Kirim 27.100 Bom & Rudal ke Israel untuk Bombardir Gaza

Dunia

Rombongan Unimal Disambut Duta Besar Rusia

Dunia

Sosok Raja Muslim Terkaya Sepanjang Sejarah, Harta Tembus Rp 8.000 T

Dunia

Unimal Jalin Kerja Sama dengan KSPEU Kazan Rusia