Home / Dunia / Ekonomi

Kamis, 14 Maret 2024 - 02:29 WIB

Harga Bitcoin Tembus Rp 1 Miliar Lebih, Pengamat: Ini Tonggak Sejarah

Foto: pintu.co.id

Foto: pintu.co.id

Jakarta – Sejumlah mata uang kripto menguat pada Selasa, 12 Maret 2024. Di perdagangan Asia pada Selasa, 12 Maret 2024, bitcoin (BTC) diperdagangkan tepat di bawah rekor tertinggi, menyusul dukungan berkelanjutan dari arus masuk yang stabil ke dalam dana yang diperdagangkan di bursa spot yang disetujui awal tahun ini.

“Harga Bitcoin diperdagangkan naik 5,7 persen pada USD 72.401.30 pada pukul 14.00 WIB tetap mendekati rekor tertinggi USD 72,771 yang dicapai pada hari Senin,” kata pengamat kripto, Ibrahim Assuaibi dalam catatan yang dikutip Selasa, 12 Maret 2024.

“Lonjakan nilai Bitcoin baru-baru ini menggarisbawahi kekuatan dan ketahanan luar biasa dari mata uang kripto terkemuka ini. Pencapaian ini tidak hanya menandai tonggak sejarah yang signifikan tetapi juga mencerminkan kepercayaan dan permintaan yang berkelanjutan di pasar,” ujar Ibrahim, yang juga merupakan Direktur PT Laba Forexindo Berjangka.

Harga BitcoinLiputan6.com, Jakarta – Sejumlah mata uang kripto menguat pada Selasa, 12 Maret 2024. Di perdagangan Asia pada Selasa, 12 Maret 2024, bitcoin (BTC) diperdagangkan tepat di bawah rekor tertinggi, menyusul dukungan berkelanjutan dari arus masuk yang stabil ke dalam dana yang diperdagangkan di bursa spot yang disetujui awal tahun ini.

Baca Juga  Tembus Ratusan Triliun, Segini Uang Negara Habis Buat Gaji-Tukin PNS

“Harga Bitcoin diperdagangkan naik 5,7 persen pada USD 72.401.30 pada pukul 14.00 WIB tetap mendekati rekor tertinggi USD 72,771 yang dicapai pada hari Senin,” kata pengamat kripto, Ibrahim Assuaibi dalam catatan yang dikutip Selasa, 12 Maret 2024.

“Lonjakan nilai Bitcoin baru-baru ini menggarisbawahi kekuatan dan ketahanan luar biasa dari mata uang kripto terkemuka ini. Pencapaian ini tidak hanya menandai tonggak sejarah yang signifikan tetapi juga mencerminkan kepercayaan dan permintaan yang berkelanjutan di pasar,” ujar Ibrahim, yang juga merupakan Direktur PT Laba Forexindo Berjangka.

Harga Bitcoin menyentuh rekor tertinggi terbaru sebagai perpanjangan dari reli yang dipicu oleh persetujuan ETF spot pada Januari 2024, yang mengundang sejumlah besar modal institusional ke dalam token.

Token ini juga didukung oleh MicroStrategy Incorporated, perusahaan pemegang Bitcoin terbesar, yang membeli 12.000 token pada Senin menggunakan utang.

“Adapun Permintaan Bitcoin telah didorong oleh persetujuan dana baru yang diperdagangkan di bursa yang melacak harganya pada awal tahun ini, serta ekspektasi bahwa The Fed akan segera mulai menjauh dari kebijakan yang membatasi. Pasar juga telah didukung oleh peristiwa “separuh” yang akan datang yang akan membendung sebagian aliran pencetakan Bitcoin,” beber Ibrahim.

ETF Bitcoin menghasilkan arus masuk mingguan sebesar USD 2,7 miliar.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

Pendorong Arus Masuk Modal

Baca Juga  Tembus Ratusan Triliun, Segini Uang Negara Habis Buat Gaji-Tukin PNS

Laporan dari manajer aset digital CoinShares pada Senin, 11 Maret 2024 menunjukkan produk investasi yang melacak Bitcoin melihat arus masuk modal sekitar USD 2.7 miliar dalam minggu hingga 10 Maret.

“Bitcoin tetap menjadi satu-satunya pendorong arus masuk modal ke pasar kripto, dengan token utama lainnya, seperti Ethereum dan Solana, mengalami arus masuk atau arus keluar yang minimal,” Ibrahim menyoroti.

“Sedangkan untuk perdagangan besok, Bitcoin kemungkinan dibuka fluktuatif namun menguat di kisaran U$ 70,576.30/koin – U$ 73.620,50/koin,” ungkap Ibrahim dalam perkiraannya.

Minat Ritel

Persetujuan ETF Bitcoin pada awal 2024 mendorong aliran modal institusional yang besar ke dalam mata uang kripto terbesar di dunia, mengingat bahwa mereka mengizinkan paparan terhadap token tanpa harus berinvestasi langsung dalam kripto.

Tetapi bahkan ketika harga Bitcoin melampaui harga tertinggi pada tahun 2021, volume perdagangan token, terutama di sektor ritel, masih berada pada tingkat yang lebih rendah dibandingkan dengan kenaikan yang terlihat pada tahun 2021, tambah Ibrahim.

“Tren ini menimbulkan pertanyaan tentang seberapa berkelanjutan reli Bitcoin baru-baru ini, sekaligus menimbulkan tuduhan manipulasi pasar oleh bursa dan operator stablecoin. Minat ritel sebagian besar telah berkurang terhadap kripto selama dua tahun terakhir, menyusul penurunan tajam harga yang ditandai dengan kenaikan suku bunga dan serangkaian penipuan dan kebangkrutan tingkat tinggi,” katanya.

Sumber: Liputan6.com

Share :

Baca Juga

Ekonomi

Tembus Ratusan Triliun, Segini Uang Negara Habis Buat Gaji-Tukin PNS

Dunia

Akankah Kembalinya Wajib Militer Lindungi Eropa?

Dunia

Kamp Pengungsi Khan Younis Dibantai Israel, 71 Orang Tewas

Agama

Dua Jemaah Haji Aceh Meninggal Dunia di Arab Saudi

Dunia

Keir Starmer Resmi Dilantik Jadi PM Baru Inggris

Dunia

Terungkap! AS Kirim 27.100 Bom & Rudal ke Israel untuk Bombardir Gaza

Dunia

Rombongan Unimal Disambut Duta Besar Rusia

Dunia

Sosok Raja Muslim Terkaya Sepanjang Sejarah, Harta Tembus Rp 8.000 T