Home / Dunia

Selasa, 9 April 2024 - 22:51 WIB

Dibantu LSM Jepang Pengungsi Rohingya Dipindahkan Ke Pulau Terpencil di Bangladesh

A newly arrived Rohingya refugee shows Bangladeshi banknotes at the former Red Cross Indonesia office building in Meulaboh, West Aceh, on March 22, 2024. (Photo by Zahlul AKBAR / AFP)

A newly arrived Rohingya refugee shows Bangladeshi banknotes at the former Red Cross Indonesia office building in Meulaboh, West Aceh, on March 22, 2024. (Photo by Zahlul AKBAR / AFP)

Tokyo – Badan amal Jepang, Nippon Foundation akan menghabiskan USD2 juta (setara Rp31,7 miliar) untuk membantu memindahkan puluhan ribu pengungsi Rohingya ke pulau terpencil di Bangladesh. Tak hanya itu, mereka juga akan memberikan para pengungsi pelatihan keterampilan.

Setelah kunjungannya ke Bhashan Char, Yohei Sasakawa, ketua badan amal tersebut, memuji dukungan yang diberikan pemerintah kepada para pengungsi di pulau tersebut dan mengatakan bahwa ini adalah sebuah langkah untuk memulangkan mereka ke Myanmar.

Sekitar 700.000 warga Rohingya melarikan diri dari Myanmar ke Bangladesh setelah Agustus 2017. Ketika militer di Myanmar yang mayoritas penduduknya beragama Buddha memulai tindakan keras menyusul serangan oleh pemberontak.

Tindakan keras tersebut mencakup pemerkosaan, pembunuhan dan pembakaran ribuan rumah, dan disebut sebagai pembersihan etnis oleh kelompok hak asasi manusia global dan PBB, sementara Amerika Serikat menyebutnya sebagai genosida.

Upaya untuk memulangkan pengungsi ke Myanmar berdasarkan perjanjian tahun 2017 yang ditengahi oleh Tiongkok telah gagal setidaknya dua kali, dan tampaknya semakin sulit dilakukan seiring dengan memburuknya situasi keamanan.

Pertempuran telah menyebar di sebagian besar wilayah Myanmar ketika junta yang berkuasa kalah dari kelompok pemberontak dan separatis dalam perang saudara yang telah berlangsung lama di negara tersebut.

Sasakawa, yang juga menjabat sebagai Utusan Khusus Jepang untuk Rekonsiliasi Nasional di Myanmar, mengatakan bahwa mereka memerlukan pelatihan kerja untuk kembali.

“Setelah mereka kembali ke Myanmar, jika mereka tidak memiliki keterampilan apa pun, maka mereka akan hidup dalam kemiskinan di negara tersebut. Jadi mengikuti pelatihan keterampilan Bhasan Char akan sangat membantu mereka,” kata Sasakawa, dilansir dari The Japan Times, Selasa, 9 April 2024.

“Nippon Foundation akan mendanai pemindahan sekitar 40.000 warga Rohingya ke pulau tersebut,” lanjut Sasakawa.

Meskipun Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina mengatakan para pengungsi tidak akan dipaksa untuk kembali ke Myanmar, dia mendesak masyarakat internasional untuk memberikan tekanan pada negara mayoritas beragama Budha tersebut agar memungkinkan mereka kembali dengan selamat.

Lebih dari satu juta pengungsi Rohingya tinggal di kamp-kamp yang padat di dekat kota pesisir Cox’s Bazaar di sepanjang perbatasan dengan Myanmar.

Upaya Bangladesh untuk merelokasi pengungsi ke Bhasan Char – sebuah pulau dataran rendah yang terkadang terendam seluruhnya selama musim hujan – pada awalnya ditentang oleh PBB dan banyak pengungsi, namun upaya ini mendapat penerimaan karena kelompok pertama telah menetap di sana.

Semakin banyak orang Rohingya yang pindah ke sana. setuju untuk melakukan tindakan tersebut, dan PBB serta AS telah memberikan komitmen dana untuk mendukung program tersebut.

“Saya cukup terkesan dengan banyaknya dukungan yang diberikan di pulau Bhasan Char,” kata Sasakawa.

“Dan dukungan tersebut diberikan dari pemerintah Bangladesh, meskipun pemerintahnya sendiri sedang mengalami kondisi fiskal yang sangat sulit,” imbuh dia.

Pemerintah telah membangun tanggul sepanjang 10 kilometer untuk melindungi pulau itu dari banjir, katanya, serta sekolah, rumah sakit, dan masjid yang ditenagai oleh energi surya.

Sasakawa, yang mengunjungi Myanmar lebih dari 150 kali dalam beberapa tahun terakhir, mengatakan bahwa solusi akhir terhadap krisis Rohingya adalah pemulangan mereka, namun kembalinya Myanmar ke demokrasi juga penting.

Di negara bagian Rakhine, tempat lebih dari 700.000 Muslim Rohingya melarikan diri ke Bangladesh pada tahun 2017 di tengah kekacauan, kelompok pemberontak Arakan Army telah menyerang pasukan pemerintah yang mencari otonomi.

Sasakawa mengatakan konflik etnis yang telah memecah belah Myanmar selama beberapa dekade dapat diselesaikan dengan kembalinya demokrasi.

“Mereka berharap di masa depan dapat membangun Myanmar yang bersatu, yang berarti bahwa kelompok etnis bersenjata tidak memiliki niat untuk merdeka dari Myanmar,” tutur Sasakawa.

Sasakawa menegaskan, blok regional ASEAN, di mana Myanmar menjadi salah satu anggotanya, harus mengambil peran sentral dalam melibatkan Myanmar.[]

MEDCOM

Share :

Baca Juga

Dunia

Akankah Kembalinya Wajib Militer Lindungi Eropa?

Dunia

Kamp Pengungsi Khan Younis Dibantai Israel, 71 Orang Tewas

Agama

Dua Jemaah Haji Aceh Meninggal Dunia di Arab Saudi

Dunia

Keir Starmer Resmi Dilantik Jadi PM Baru Inggris

Dunia

Terungkap! AS Kirim 27.100 Bom & Rudal ke Israel untuk Bombardir Gaza

Dunia

Rombongan Unimal Disambut Duta Besar Rusia

Dunia

Sosok Raja Muslim Terkaya Sepanjang Sejarah, Harta Tembus Rp 8.000 T

Dunia

Unimal Jalin Kerja Sama dengan KSPEU Kazan Rusia